Telusur.co.id| Banda Aceh | Kesebelasan Indonesia siap menghadapi Mongolia dan bertekad meraih nilai penuh pada pertandingan kedua turnamen internasional Aceh World Solidarity di Sandion Harapan Bangsa Banda Aceh, Senin (4/12) malam.

Kapten timnas Indonesia Febri Haryadi kepada wartawan di Banda Aceh, Senin menyatakan, meskipun bermain malam, teman-teman sudah bertekad untuk bermain maksimal sehingga bisa meraih nilai penuh melawan tim Mongolia.

Timnas Indonesia akan kembali melakoni pertandingan kedua di malam hari, yang dimulai pukul 21.30 WIB.

Setelah bermain gagah perkasa dilaga perdana, Sabtu (2/12) malam dalam pertandingan 2×45 menit yang diguyur hujan menang besar 4-0 terhadap Brunei Darussalam.

“Teman-teman tidak ada masalah bermain terlalu malam. Kami sudah biasa main malam dan selalu siap untuk bertanding di malam hari,” katanya.

Dikatakan, ketika bermain dengan Brunei, meski sudah terlalu malam bahkan diguyur hujan lebat sepanjang pertandingan, justru tak pernah kendor melakukan serangan.

BACA JUGA :  RI Siap Jadi Tuan Rumah Pertemuan Kim Jong Un dan Donald Trump

Febri sendiri yang dipercaya memegang ban kapten, mampu menjadi jenderal bagi timnya dan berhasil mengobarkan semangat rekan-rekanya bermain dalam dinginya malam diguyur hujan. Empat gol pun berhasil diloloskan ke gawang Brunei yang dikawal Hamie Anak Nyaring.

“Tidak ngantuk, dan sudah biasa main malam dan kita harus siap,” ujar Febri pemain muda asal Persib Bandung ini ketika ditanya wartawan, apakah tidak mengantuk main terlalu malam, usai pertandingan dengan Brunei.

Febri yang merupakan satu dari delapan pemain yang menjadi pilihan pelatih Luis Milla dipanggil saat tim nasional Indonesia menjamu Kamboja di Stadion Patriot, 4 Oktober 2017, menyatakan dia dan rekan-rekanya siap menghadapi Mongolia.

Luis Milla menaruh harapan kepada Febri Haryadi dan kawan-kawan meningkatkan permainan menjadi lebih baik di pertandingan kedua. Indonesai menganggap Mongolia adalah lawan berat. Begitupun berusaha memetik kemenangan.

BACA JUGA :  Negara Dengan Pasport Terbaik, Indonesia Masuk Loh

Oleh karena itu, Evan Dimas yang tidak diturun ketika malawan Brunei akan dimainkan Luis Milla melawan Mongolia, guna memaksimalkan permainan untuk meraih kemenangan.

Sedangkan pelatih Mongolia Weis Michael mengungkapkan para pemain yang biasa di negaranya dengan suhu mines 12 derajat, memang sedikit kendala dengan perubahan cuaca bermain di sini, begitupun tidak jadi masalah.

Mengandalkan pemain muda, rata-rata berusia 19 tahun, ia menyatakan, Indonesia adalah lawan berat. Bahkan kesempatan bagi pemain muda bermain di kejuaraan international.

Ia menyatakan, timnya sudah dipersiapkan semaksimal mungkin sebelum berangkat dari negaranya.

Klasemen sementara

Indonesia               1 1 0 0 4 0 3

Kirgizstan               1 1 0 0 3 0 3

Mongolia                1 0 0 1 0 3 0

Brunei Darussalam  1 0 0 1 0 4 0

| rifaldi/ant |

Like :

LEAVE A REPLY

Silahkan masukan komentar anda
Silahkan masukan nama anda disini