telusur.co.id | Jepang | Kementerian kesehatan sering mengandalkan “soft power” bangsa untuk menyebarkan pesan kesehatan masyarakatnya. Kali ini, ia menggunakan salah satu serial anime terpanas – “Attack on Titan” – untuk mempromosikan etiket batuk yang tepat saat musim influenza masuk ke perlengkapan penuh saat liburan Tahun Baru.

Pada hari Jumat (22/12), Kementerian Kesehatan, Perburuhan dan Kesejahteraan mengeluarkan sebuah poster / selebaran baru yang menampilkan karakter dari serial komik, animasi dan film, berjudul “Shingeki no Seki-echiketto” (“Batuk Etiket dalam Force”), dengan menggunakan sebagian dari judul Jepang dari seri “Shingeki no Kyojin” yang diciptakan oleh Hajime Isayama.

Poster tersebut menunjukkan protagonis utama serial ini, Eren, menutupi mulut dan hidungnya dengan lengan jaket.

Dalam poster tersebut, Eren – yang dalam serial ini memperjuangkan Titans, humanoid raksasa yang memakan manusia tanpa alasan yang jelas – dikelilingi oleh dua teman masa kecilnya: Mikasa, yang menutupi mulutnya dengan tisu, dan Armin, yang memakai masker. Mereka diawasi oleh Levi, yang juga mengenakan masker dan berkata: “Pilihlah apa yang Anda suka (untuk menutupi diri sendiri) saat Anda batuk atau bersin.” Levi dikenal dalam serial ini sebagai “orang yang gila bersih.”

BACA JUGA :  Jepang Memberi Bantuan ke Bangladesh untuk Rohingya

Dan di pojok kiri atas poster Titan adalah batuk keras-keras tanpa menggunakan penutup apapun.

Hiroshi Naruse, seorang pejabat kementerian di balik kampanye baru tersebut, mengatakan bahwa pesan terbesarnya adalah bahwa ada tiga cara untuk menutupi mulut Anda, tidak hanya dengan masker.

“Menggunakan lengan baju untuk menutupi mulut Anda saat batuk tidak berakar di Jepang,” katanya. “Pesannya adalah: Anda tidak memerlukan masker atau tisu, Anda bisa mempraktekkan ‘etiket batuk’ yang tepat meskipun Anda tidak memiliki semua itu dengan Anda.”

Rekomendasi kementerian tersebut sesuai dengan Organisasi Kesehatan Dunia, yang merekomendasikan batuk atau bersin ke dalam lengan baju atau jaket untuk mencegah agar tetesan flu tidak melalui udara.

Halaman lain dari selebaran dua halaman kementerian tersebut menunjukkan apa yang tidak boleh dilakukan, seperti terbatuk-batuk di tangan Anda.

BACA JUGA :  Wanita Osaka Dengan Anak Difabel Bekerjasama Untuk Meningkatkan Kesadaran Akan Kursi Roda Bergaya 'Buggy'

“Banyak orang berpikir tidak apa-apa menggunakan tangan mereka, tapi itu tidak boleh” katanya. “Virus bisa menyebar luas jika tangan yang terinfeksi menyentuh gagang pintu, atau tali pengikat pada kereta api. Itu bukan jalan yang benar. ”

Naruse, 33, juga merupakan dalang dibalik kampanye kesadaran AMR (perlawanan anti-mikroba ) pada bulan September, yang menampilkan Amuro, tokoh utama dalam serial anime “Mobile Suit Gundam”, dalam posternya.

Sebelum itu, dia terlibat dalam sebuah kampanye kementerian untuk meminta para pelancong keluar untuk mendapatkan vaksinasi mashin (campak) sebelum pergi, dengan menggunakan serial anime “Mazingar-Z”.

Naruse berpendapat bahwa berkolaborasi dengan “Attack on Titan” adalah “hemat biaya” karena penggemarnya kebanyakan adalah pelajar dan remaja, yang merupakan salah satu target utama kampanye tersebut. Penggunaan anime juga cenderung mendapatkan lebih banyak “pengaruh” pada media sosial, katanya, mencatat bahwa tweet kementerian tersebut telah mengumpulkan lebih dari 6.000 retweet dan 7.000 orang menyukai Senin (25/12) pagi. | Hamdan/Japan Times |

Like :

LEAVE A REPLY

Silahkan masukan komentar anda
Silahkan masukan nama anda disini