telusur.co.id – Pengalaman masa kecil Mursida Rambe menyaksikan banyak orang di sekitarnya terjerat utang ke rentenir, yang sangat membekas di hatinya hingga dewasa. Mursida melihat sendiri pedagang-pedagang kecil hartanya harus disita rentenir karena tidak sanggup bayar utang dengan bunga yang tinggi.

Pengalaman ini mendorong Mursida bersama sejumlah pedagang kecil mendirikan Baitul Maal Wa Tamwil (BMT). Dengan modal patungan seadanya berdirilah BMT di Pasar Beringharjo atau sekarang lebih dikenal dengan BMT Beringharjo.

Mursida mengungkapkan ia memilih mendirikan BMT karena merupakan satu lembaga keuangan sistem syariah yang peduli dengan pelaku usaha kecil menengah. Dirinya juga memberanikan diri mengajukan pinjaman modal senilai Rp 1 juta kepada Dompet Dhuafa, untuk mendirikan BMT Beringharjo pada akhir 1994. Ia bertekad BMT ini mengikis kehadiran rentener di kalangan pedagang Beringharjo.

Mursida mengakui dukungan dari lembaga terkait, seperti Kementerian Koperasi dan UKM sangat penting membantu pengelolaan manajemen BMT. Sertifikasi dan pelatihan dari Kementerian Koperasi dan UKM sangat membantu peningkatan kualitas SDM.

“Kami pengelola BMT atau koperasi merasakan manfaatnya karena mendapatkan bekal ilmu atau info baru dengan aturan atau kebijakan seputar perkembangan teknologi dan informasi sistem syariah. Yang jelas dapat memacu kita untuk menjadi lebih baik,” kata Mursida.

Setelah berjalan lebih dari puluhan tahun, BMT Beringharjo berkembang menjadi salah satu BMT unggulan di Kota Yogyakarta. Jumlah nasabahnya pun semakin banyak, dengan modal yang tak sedikit lagi, sehingga penguatan SDM menjadi penting agar BMT ini memberi banyak manfaat. [Red]

Bagikan Ini :