telusur.co.id – Kekalahan Nigeria ketika melawan Argentina mengundang pertanyaan publik. Sebab, Nigeria berada di atas angin dan mempunyai peluang yang cukup besar.

Ternyata, ada faktor lain yang membuat Nigeria kalah melawan Messi Cs. Kapten Nigeria John Mikel Obi mengatakan ketidakamanan di negara itu “menakutkan” setelah ayahnya diculik untuk kedua kalinya dalam tujuh tahun.

Michael Obi dan sopirnya diculik di bawah todongan senjata pada 26 Juni di Enugu tetapi dibebaskan pada hari Senin. Mikel diberitahu tentang penangkapan ayahnya empat jam sebelum bermain di Nigeria kalah 2-1 Piala Dunia oleh Argentina.

“Untuk kedua kalinya saya harus hidup dengan ketakutan kehilangan ayah saya dan itu sangat menakutkan,” katanya kepada BBC Sport.

“Hari ini ayahku tapi besok bisa jadi orang lain yang membuatnya sangat menakutkan.”

Mantan pemain tengah Chelsea Mikel, yang sekarang bermain untuk klub Cina Tianjin Teda, menerima telepon dari anggota keluarga saat berada di bus tim ke Stadion St Petersburg, yang mengatakan kepadanya bahwa dia harus memanggil para penculik dengan nomor yang ditunjuk.

Dia tidak curhat di salah satu rekan satu timnya atau Federasi Sepak Bola Nigeria sebelum pertandingan karena dia tidak ingin itu menjadi selingan.

“Kami melihat serentetan serangan teror di beberapa bagian negara yang telah menebarkan ketidakamanan di kalangan warga,” katanya.

“Tidak peduli apa status Anda di Nigeria, semua orang berhak merasa aman dan terjamin, karena hidup menjadi lebih berisiko daripada sebelumnya.”

Penyelamatan Obi didahului oleh pertempuran senjata antara polisi Nigeria dan para penculik, yang kemudian melarikan diri.

Kapten Super Eagles, Mikel dilaporkan membayar uang tebusan 10 juta naira (sekitar £ 21.000) untuk pembebasannya, dan ayahnya yang tidak terluka sekarang “memulihkan diri dengan keluarga”.

Ini adalah kedua kalinya ayah Mikel diculik, dengan yang pertama terjadi pada Agustus 2011 sementara putranya bermain untuk Chelsea.

Pemenang Piala Afrika 2013 menginginkan pemerintah melakukan lebih banyak dalam hal keamanan umum.

“Hidup sudah keras bagi orang-orang, maka mereka harus mulai hidup dalam ketakutan ketika mereka akan mencari cara bertahan hidup,” katanya.

“Saya ingin mendorong pemerintah kita untuk melanjutkan upaya tanpa henti dan berjuang pada faksi-faksi yang menciptakan ketakutan dan ketidakamanan di negara kita.

“Ayah saya terluka dan disiksa selama cobaan berat dan ini tidak dapat diterima. Saya berharap bahwa pihak berwenang akan bekerja lebih keras untuk membawa bandit ini ke pengadilan.

“Mewakili negara saya adalah kehormatan terbesar saya, saya mencintai negara saya dan sangat bangga menjadi orang Nigeria.”

Inspektur Ebere Amaraizu, dari Komando Polisi Negara Bagian Enugu, mengatakan: “Para penculik mulai memanggil untuk menuntut tebusan N10 juta sebelum polisi bertindak atas informasi intelijen dan menukik ke mereka.

“Dalam proses penyelamatan, duel senjata terjadi antara petugas polisi dan penculik yang memaksa para preman untuk meninggalkan korban mereka di dalam hutan dan mereka segera diselamatkan.”

Ini bukan pertama kalinya seorang kerabat pesepakbola diculik di Nigeria. Mantan bek Everton, saudara Joseph Yobo diculik pada 2008, sebelum dibebaskan dua minggu kemudian. (ham)

Bagikan Ini :