Foto: Net

telusur.co.id- Presiden ke-6 RI, Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) angkat bicar terkait Annual Meeting Dana Moneter Internasional (IMF) dan World Bank di Bali, Senin (8/10/18).

Lewat akun Twitternya @SBYudhoyono, dengan menyertakan tanda *SBY*, Ia menganggap adanya pihak yang menolak pertemuan IMF-Bank Dunia, lantaran saat ini kondisi Indonesia sedang ditimpa bencana alam.

Kemudian, terkait dugaan adanya pemborosan uang yang dipakai untuk menjamu IMF-Bank Dunia di Bali, Ketua Umum Partai Demokrat ini menilai DPR bisa meminta pemerintah untuk menjelaskan terkait dananya. Dan, Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) juga bisa melakukan audit.

Semoga “IMF-World Bank Annual Meeting” yg diselenggarakan di Bali th 2018 ini dapat mencapai tujuan & sasaran yg diharapkan *SBY*

Pertemuan ini bisa berikan manfaat & peluang bg Indonesia (anggota G-20), langsung-tak langsung, jangka pendek & jangka panjang *SBY*

Memang benar saat ini ekonomi kita tengah hadapi tekanan fiskal & Indonesia juga tengah tangani bencana di Sulteng & NTB *SBY*

Karenanya, pertemuan ini agendanya mesti tepat, dikelola dgn baik & benar-benar sukses, sehingga rakyat bisa rasakan manfaatnya *SBY*

Saya tahu ada pihak yg menentang (kontra) & ada pula yg mendukung (pro). Demokrasi memang begitu. Yg penting jangan hitam-putih *SBY*

Alasan yg menentang, pertama, pertemuan “besar-besaran” ini tak tepat dilaksanakan ketika kita tengah alami bencana. Tidak berempati *SBY*

Kedua, biayanya terlalu besar & dianggap sebagai pemborosan. Apalagi saat ini ekonomi Indonesia tengah hadapi tekanan fiskal. *SBY*

Jika dikaitkan dgn bencana, mungkin persiapan & perencanaan pertemuan ini sudah matang, sehingga tak bisa ditunda lagi. *SBY*

Kalau itu alasannya, jadikan pula pertemuan ini sebagai wahana & forum solidaritas, termasuk “fundraising” utk bantu rakyat yg terkena bencana *SBY

Acara yg dinilai tak sensitif thd suasana duka (bencana), bisa dibatalkan atau dikurangi. Hal begitu biasa dlm perhelatan internasional *SBY*

Terhadap kritik yg menilai biaya perhelatan ini kelewat besar, pemerintah bisa berikan penjelasan & klarifikasi yg gamblang & transparan *SBY*

Biar tak jadi fitnah & “hoax”, DPR RI bisa minta penjelasan kpd pemerintah & BPK juga bisa lakukan audit apakah terjadi pemborosan *SBY*

Negara kita miliki sistem & tatanan yg baik jika ada “perselisihan”. Namun, berikan kesempatan kpd negara menjadi tuan rumah yg baik *SBY*

Demikian bagian pertama dari komentar saya ttg Pertemuan IMF-Bank Dunia di Bali ini. Bagian kedua insya Allah akan saya sampaikan esok *SBY*. [Ipk]

 

 

 

 

Bagikan Ini :