FOTO: Dok. Kemenkop dan UKM

telusur.co.id – Pengrajin batik tulis gedog Tuban diharapkan menghasilkan karya yang sesuai kebutuhan pasar tanpa meninggalkan kekhasan produk. Karenanya, para pengrajin diminta untuk terus melakukan inovasi agar batik gedog semakin dikenal masyarakat.

Demikian disampaikan oleh Ketua Bidang Manajemen Usaha Dewan Kerajinan Nasional (Dekranas) Bintang Puspayoga mengatakan, saat berkunjung ke Desa Margorejo, Kecamatan Kerek, Kabupaten Tuban, Jawa Timur, Senin (26/11/18). Kunjungan tersebut dalam kaitan Sinergi Program Kegiatan Kementerian Koperasi dan UKM dengan Dekranas.

“Hasilkan produk (batik) sesuai keinginan pasar bukan keinginan sendiri. Jangan berhenti melakukan inovasi,” kata Bintang.

Turut hadir Wakil Bupati Tuban Noor Nahar Hussein, Deputi Bidang Pengembangan SDM Kemenkop dan UKM Rulli Nuryanto, Kepala Dinas Koperasi dan UKM Provinsi Jawa Timur Mas Purnomo Hadi, dan Kepala Dinas Koperasi, Perindustrian dan Perdagangan Kabupaten Tuban Agus Wijaya.

Dia menilai, para pengrajin masih bertahan dengan pola lama baik teknik dan alat yang digunakan. Produk yang dihasilkan belum sepenuhnya memenuhi selera pasar.

Namun, Bintang yakin, dengan peningkatan kompetensi pengrajin, secara perlahan batik gedog semakin berkembang dan memenuhi selera pasar.

Batik gedog merupakan salah satu kekayaan batik di Nusantara, yang berasal dari Tuban. Batik gedog sangat khas, terbuat dari bahan dasar serat kapas, yang selajutnya ditenun dan setelah itu proses pembatikan.

Budaya membatik di Tuban yang sudah berusia lebih 100 tahun ini masih tetap lestari hingga sekarang terutama di Desa Margorejo.

Bintang pun mengagumi semangat warga Margorejo, sebab sebagian besar warganya adalah pengrajin batik gedog. Tidak hanya ibu-ibu, para orang muda bahkan anak-anak menaruh minat pada kerajinan batik.

Ia mengatakan Dekranas memberi perhatian khusus terhadap kerajinan batik gedog karena bernilai penting dalam budaya batik di Nusantara. Hal itu ditunjukkan dengan kunjungan Ketua Umum Dekranas Mufidah Jusuf Kalla beberap bulan lalu ke Desa Margorejo.

Sebagai tindak lanjut kunjungan tersebut, sehingga Kementerian Koperasi dan UKM  bersinergi dengan Dekranas memberikan pelatihan vokasional dan sosialisasi kewirausahaan kepada warga Margorejo.

“Program ini diharapkan dapat mengembangkan kemampuan para pengrajin dan pemahaman tentang kualitas batik gedog semakin baik. Ke depan juga Dekranas bersinergi dengan Kemenkop dan UKM siap memberi pelatihan,” kata Bintang.

Ia juga mengatakan Kemenkop dan UKM melalui Deputi Bidang SDM mulai tahun depan dapat melakukan program magang antar daerah dan diharapkan para pengrajin batik gedog dapat memanfaatkan program tersebut belajar ke daerah lain untuk lebih memberi pemahaman standar dan kualitas batik.

Deputi SDM Kemenkop dan UKM Rulli Nuryanto mengatakan pihaknya sangat mendukung program pelatihan di Desa Margorejo sebagai upaya peningkatan kualitas wirausaha sekaligus mendorong tumbuhnya wirausaha baru.

“Kemenkop dan UKM menyelenggarakan berbagai pelatihan termasuk pelatihan e-commerce. Kami harapkan warga Margorejo dapat memanfaatkan teknologi untuk memasarkan produknya agar semakin dikenal luas masyarakat,” kata Rulli.

Rulli mengatakan untuk mengembangkan kewirausahan Kemenkop dan UKM telah melaksanakan Gerakan Kewirausahaan Nasional dan Gerakan Mahasiswa Pengusaha. Melalui kedua program ini, Kemenkop dan UKM telah memberikan pelatihan bagi 117.864 orang dan memberikan modal awal bagi 9.867 wirausaha pemula. (ham)

Bagikan Ini :