Presiden Jokowi di Mass Rapid Transit (MRT). FOTO: Biro Pers Setpres

telusur.co.id- Perekonomian Indonesia pada triwulan III 2018 tumbuh sebesar 5,17 persen, berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS) yang dirilis pada 5 November 2018.

Presiden Joko Widodo mengatakan, pertumbuhan ekonomi di triwulan III itu cukup menggembirakan di tengah adanya tekanan eksternal.

“Alhamdulillah, menurut saya masih sangat baik. Artinya kita bisa mempertahankan pada posisi 5,1 persen dan kita lihat tren konsumsi masyarakat juga masih di atas 5 persen,” ujar Presiden di Depo MRT Lebak Bulus, Jakarta Selatan, Selasa, (6/11/18).

Pemerintah, dikatakan Presiden, akan berkomitmen untuk mempertahankan dan meningkatkan perekonomian nasional di masa-masa mendatang.

BACA JUGA :  Penunjukan Plt Gubernur Melanggar, Presiden Didesak Batalkan Usalan Tjahjo

“Kita bandingkan dengan situasi global ekonomi yang menurun dan perang dagang yang masih ramai, saya kira pertumbuhan ekonomi di angka 5,17 menurut saya baik,” imbuhnya menegaskan.

Dalam kesempatan itu, Presiden menyampaikan, pemerintah akan memperkuat pelatihan vokasi bagi para lulusan SMK yang berdasarkan data BPS masih belum terserap sepenuhnya ke dalam industri dan dunia kerja.

“Saya sampaikan bahwa yang namanya vocational training itu masih menjadi fokus kita untuk memperbaiki kualitasnya sehingga SDM kita betul-betul siap untuk masuk dunia kerja,” ucapnya.[far]

Like :

LEAVE A REPLY

Silahkan masukan komentar anda
Silahkan masukan nama anda disini