Putri Ubolratana Rajakanya Sirivadhana Barnavadi, kakak Raja Maha Vajiralongkorn, hari Jumat (9/2) mengumumkan pencalonan dirinya untuk jabatan perdana menteri dalam pemilihan umum Thailand yang direncakan 24 Maret mendatang.

telusur.co.id – Partai Grafik Raksa Thailand telah membatalkan rencana kampanye untuk pemilihan mendatang setelah raja menolak pencalonan saudara perempuannya Putri Ubolratana untuk perdana menteri.

“Partai Raksa Chart Thailand mematuhi perintah kerajaan,”kata partai itu dalam sebuah pernyataan yang dikirim ke wartawan.

Setiap kampanye untuk sang putri akan ditunda karena partai tidak mau melawan keputusan raja. Partai yang didirikan oleh sekutu mantan Perdana Menteri Thaksin Shinawatra, mengatakan saat ini sedang mencari solusi yang terbaik.

“Saat ini kami harus menata ulang dan kami akan segera mengeluarkan pernyataan tentang rencana masa depan kami,” kata seorang anggota senior partai kepada kantor berita dpa yang meminta anonimitas.

BACA JUGA :  Thailand Saja Ditahan Imbang, Filipina Yakin Skuat Garuda Tumbang

Pengumuman itu datang hanya sehari setelah pesta itu menempatkan Putri Ubolratana sebagai calon untuk pemilihan mendatang pada bulan Maret.

Thailand adalah monarki konstitusional dan belum memiliki pencalonan kerajaan untuk jabatan garis depan sejak 1932.

Langkah itu mengguncang status quo dan mengancam ambisi junta yang memerintah Thailand sejak menggulingkan pemerintahan Yingluck Shinawatra dalam kudeta tahun 2014.

Setelah pengumuman itu, Raja Thailand Maha Vajiralongkorn menyebut rencana kakak perempuannya yang lebih tua “tidak pantas” dan tidak konstitusional.

Raja tidak mengkritik sang putri secara langsung dan tampaknya memusatkan perhatian pada anggota partai politik yang membawanya ke kapal.

BACA JUGA :  Penggunaan Ganja Mulai Dilegalkan di Thailand

Dalam pernyataan tertulis, Vajiralongkorn mengatakan, Putri Ubolratana “sangat dihormati oleh semua anggota keluarga kerajaan” tetapi bahwa monarki di Thailand harus tetap di atas politik.

“Keterlibatannya dalam politik bertentangan dengan tradisi nasional lama dan sangat tidak pantas,” kata pernyataan itu.

Putri berusia 67 tahun itu tidak menanggapi teguran kerajaan pada Sabtu pagi, ketika ia mengucapkan terima kasih kepada para pendukungnya atas akun Instagramnya yang luas dan berkata dengan samar-samar bahwa ia ingin Thailand “bergerak maju”.

Komite pemilihan juga belum menanggapi pengumumannya, mengatakan para anggotanya akan berkumpul pada hari Senin.

Grafik Thailand Raksa disejajarkan secara politis dengan Yingluck Shinawatra, yang dicopot dari jabatannya pada 2014 oleh kepala junta Prayut Chan-Ocha, yang juga mengumumkan akan mencalonkan diri untuk jabatan.

Like :

LEAVE A REPLY

Silahkan masukan komentar anda
Silahkan masukan nama anda disini