Direktur Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan, I Ketut Diarmita. foto net

telusur.co.id– Untuk memberdayakan petani/kelompok tani, Kementerian Pertanian mendorong korporasi petani bekerjasama dengan produsen pakan ternak dalam menyerap hasil panen jagung petani Lebak, Banten.

Hal ini disampaikan oleh Direktur Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan (PKH), Kementan, I Ketut Diarmita dalam acara Pilot Project Pengembangan Kawasan Jagung Berbasis Korporasi Petani di Kecamatan Gunung Kencana, Kabupaten Lebak, Banten, Senin (25/2/19).

“Pilot project pengembangan kawasan jagung berbasis hibrida ini adalah hal yang baru yang diinisiasi oleh Kementerian Pertanian,” kata Diarmita.

Dilanjutkannya, gerakan panen jagung ini adalah untuk membangkitkan semangat petani guna mendukung swasembada jagung nasional dan mensukseskan kegiatan Pilot Project Pengembangan Kawasan Jagung Berbasis Korporasi Petani yang dilaksanakan selama 2 (dua) tahun, dari 2018 – 2019.

“Melalui pilot project ini diharapkan mampu meningkatkan produktivitas yang semula rata-rata hanya 3 ton/ha menjadi minimal 7–8 ton/ha. Selain itu juga untuk meningkatkan nilai tambah dan daya saing wilayah, serta memperkuat sistem usaha tani secara utuh dalam satu manajemen kawasan,” ujar Diarmita.

“Pilot project ini tentunya juga akan memperkuat kelembagaan petani dalam mengakses informasi, teknologi, prasarana dan sarana publik, permodalan serta pengolahan dan pemasaran,” tambahnya.

BACA JUGA :  Dirjen PKH: Kalau Harga Daging Sapi Tembus Rp 140 Ribu, Itu Ulah Broker

Dalam pakan unggas, kata Diarmita, jagung merupakan komponen penting karena berkontribusi sekitar 40-50 persen dalam formulasi pakan. Menurutnya, berdasarkan data prognosa jagung tahun 2018 Badan Ketahanan Pangan dari total penggunaan jagung di Indonesia sebesar 15,58 juta ton dan sekitar 66,1 persen atau sekitar 10,3 juta ton untuk memenuhi kebutuhan industri pakan dan peternak mandiri.

Dimatakannya bahwa pada tahun ini Industri pakan memerlukan 8,59 juta ton dan peternak mandiri 2,9 juta ton. Hal ini menurutnya, dapat menjadi pendorong bagi berkembangnya agribisnis jagung di Indonesia untuk peningkatan produksi dan kesejahteraan petani. Sekaligus sebagai motor penggerak pembangunan di pedesaan.

Dengan adanya Pilot Project Kabupaten Lebak ini, Diarmita berharap, para petani dapat menyuplai kebutuhan jagung bagi produsen pakan dan peternak. Tidak hanya yang berada di wilayah Lebak, tapi juga kabupaten sekitarnya.

I Ketut mencatat di Provinsi Banten terdapat setidaknya 16 perusahaan yang bergerak di industri pakan ternak. Melalui pengembangan kawasan jagung berbasis korporasi ini, I Ketut berharap ada kerjasama yang kuat antara kelompok tani maupun Lembaga Masyarakat Desa Hutan (LMDH) yang berbudidaya jagung dengan Perum BULOG dan industri pakan untuk menjaga stabilitas harga jagung, agar minat petani untuk terus berbudidaya jagung terus terpelihara dalam rangka mendukung ketahanan pangan Indonesia.

BACA JUGA :  Meski Stok Aman, Bulog Siap Penuhi Permintaan Pasar

“Kita ingin petani jagung untung dan peternak juga untung”, ujar I Ketut Diarmita. Ia sebutkan bahwa dasar aturan yang digunakan sebagai pedoman harga jagung adalah Peraturan Menteri Perdagangan (Permendag) Nomor 96 Tahun 2018 Tentang Harga Acuan Pembelian di tingkat petani dan harga acuan penjualan di tingkat konsumen.

Dalam Permendag ini harga pembelian jagung di tingkat petani dengan kadar air 15% sebesar Rp. 3.150 per kilogram (Kg), dan harga acuan penjualan di industri pengguna (sebagai pakan ternak) Rp. 4.000 per kg.

“Peran Perum BULOG di sini sangat strategis dalam menjaga harga jagung pada saat panen raya seperti ini,” tandasnya. (ham)

Like :

LEAVE A REPLY

Silahkan masukan komentar anda
Silahkan masukan nama anda disini