telusur.co.id – Pengamat pendidikan Mohammad Abduhzen menilai kesenjangan kualitas pendidikan di Indonesia selama beberapa tahun terakhir masih terjadi dan belum ada perubahan berarti.

Menurutnya, kesenjangan kualitas pendidikan di desa dan di kota sangat berbeda jauh. Setidaknya, kata dia, ada dua hal yang membuat kesenjangan ini masih terjadi.

“Dari sisi sarana prasarana pendidikan ini sangat berpengaruh, fasilitas-fasilitas pendidikan di desa-desa itu masih banyak yang sangat terbatas, ini imbasnya tentu pada mutu pendidikan,” ujarnya.

Selain itu, kata dia, faktor mutu guru atau tenaga pendidik, masih belum merata. Guru-guru yang kompeten, dan berkualitas, kata dia, biasanya berada di perkotaan dan tidak tersebar sampai pelosok-pelosok.

BACA JUGA :  Sandi Soroti Mahalnya Pendidikan untuk Masyarakat Menengah ke Bawah

“Memang Pak Mendikbud menjalankan program Zonasi, ini adalah langkah pemerataan kualitas pendidikan, namun kenyataannya memang sulit dilakukan dan tidak mudah menghilangkan kesejangan itu,” tuturnya.

Abduhzen berpendapat, pemerintah dan kalangan legislatif baik di DPR maupun DPRD Provinsi dan Kota/Kabupaten masih belum menjadikan peningkatan mutu pendidikan sebagai prioritas.

Ia berharap Presiden serta anggota legislatif periode 2019-2024 nanti bisa menjadikan peningkatan SDM sebagai prioritas utama. “Jangan hanya capaian angka-angka seperti nilai (UN) dan sebagainya, tapi kurikulum itu harus memiliki kebermanfaatan, bagaimana seorang pelajar nantinya bisa memiliki ilmu yang fungsional, bisa mandiri dalam kehidupannya,” tuturnya lagi. (ham)

Like :

LEAVE A REPLY

Silahkan masukan komentar anda
Silahkan masukan nama anda disini