Prof. M. Din Syamsuddin - Ketua Dewan Pertimbangan MUI . Foto :Istimewa

telusur.co.id-Mencermati situasi usai diselenggarakannya Pemilhan Umum, baik pemilihan umum anggota legislatif dan pemilihan presiden tahun 2019 ini serta melihat perkembangan masih terdapatnya kejanggalan-kejanggalan dalam proses pelaksanaan pemilu yang ramai di masyarakat melalui media sosial dan lain sebagainnya, Ketua Dewan Pertimbangan Majelis Ulama Indonesia (MUI) Prof Din Syamsuddin mengajak seluruh rakyat Indonesia untuk tetap menjaga situasi damai dan kondusif pascapemilihan umum (pemilu) serentak.

Menurut mantan Ketua Umum PP. Muhammadiyah ini, semua elemen masyarakat, khususnya umat Islam, perlu menghindari cara-cara kekerasan bila menemukan masalah selama proses pemilu. Selain itu, Din meminta agar pihak-pihak yang merasa keberatan untuk menempuh jalur konstitusional.

BACA JUGA :  KPU Umumkan Caleg Eks Koruptor, Perludem: Harusnya Sejak Putusan MA Terbit

“Selesaikanlah masalah yang ada lewat jalur konstitusi dengan prinsip kejujuran dan keadilan oleh semua untuk semua. Dan jangan sampai mengabaikan persatuan dan kesatuan,” ujar Din Syamsuddin usai menggelar Rapat Pleno ke-38 Dewan Pertimbangan MUI di Kantor Pusat MUI, Jakarta, Rabu (24/4).

Khususnya bagi umat Islam, dia mengingatkan agar jangan sampai persaudaraan Islam (ukhuwah Islamiyah) merenggang. Di samping itu, lanjut dia, pihaknya juga mengimbau lembaga penyelenggara pemilu untuk mengedepankan prinsip dan sikap kejujuran serta keadilan. Demikian pula bagi aparat keamanan dan para peserta pesta demokrasi itu.

BACA JUGA :  DPR Anggap Sipol Bagian Dari Verifikasi Faktual

“Tolong KPU secara jujur dan adil, transparan dan akuntabel. Jangan ada dusta. Jangan ada kebohongan. Jangan ada kecurangan,” kata ketua umum PP Muhammadiyah 2005-2015 itu.

Din menuturkan, rakyat tidak ingin pemimpin yang lahir dari hasil kecurangan, baik Presiden maupun anggota DPR.

“Agar Pemilu dan Pilpres dan tahapan-tahapan selanjutnya harus berlangsung sesuai prinsip dan amanat, mandat konstitusi yaitu jujur dan adil,” jelas Din.(gus)

Sumber : sangpencerah.id

Like :

LEAVE A REPLY

Silahkan masukan komentar anda
Silahkan masukan nama anda disini