10 Tahun Kapal Costa Concordia Karam, Penduduk Pulau Masih Mengenang - Telusur

10 Tahun Kapal Costa Concordia Karam, Penduduk Pulau Masih Mengenang

Kapal Costa Concordia. Foto: DW

telusur.co.id - Ester Percossi masih bisa mendengar jeritan, merasakan dingin dan melihat teror di mata orang. Dia adalah salah satu orang yang selamat dari kapal karam Costa Concordia, kapal pesiar mewah terbalik setelah menabrak batu di lepas pantai pulau kecil Italia Giglio pada 13 Januari 2012, menewaskan 32 orang di salah satu maritim terburuk di Eropa. 

Percossi dan orang-orang yang selamat lainnya kembali ke pulau tersebut untuk memberikan penghormatan kepada korban yang meninggal dan berterima kasih kepada penduduk pulau yang sudah membantu 4.200 awak dan penumpang - lebih dari enam kali jumlah penduduk musim dingin malam itu.

"Ini sangat emosional. Kami datang ke sini hari ini untuk mengingat, mereka tidak lagi bersama kami, dan menghidupkan kembali neraka yang kami lalui dan mencoba dengan cara tertentu untuk mengusirnya," kata Percossi, dilansir dari Reuters, Jum’at (14/1/22).

"Saya ingat jeritan orang-orang, orang-orang yang melompat ke laut. Saya ingat dinginnya, sensasi teror di mata semua orang," sambungnya.

Meskipun ada banyak pahlawan malam itu, kapten kapal, Francesco Schettino, tidak ada di antara mereka. Dicap "Kapten Pengecut" oleh media Italia karena meninggalkan kapal selama penyelamatan. Ia dijatuhi hukuman 16 tahun penjara pada 2017 atas tuduhan pembunuhan.

Salah satu ABK yang tidak turun adalah Russel Rebello, seorang pramusaji yang membantu penumpang turun dari kapal. Mayatnya ditemukan hanya beberapa tahun kemudian, ketika kapal besar yang berkarat itu diluruskan dan ditarik dalam pemulihan bangkai kapal paling mahal dalam sejarah.

Concordia dibiarkan miring selama dua setengah tahun, tampak seperti paus putih raksasa yang terdampar. Pada malam bencana Suster Pasqualina Pellegrino, seorang biarawati tua, membuka sekolah, asrama dan kantin untuk menampung para korban karam.

“Itu merupakan kenangan yang tidak pernah pudar. Bahkan ketika kapal itu masih ada, itu tampak seperti orang yang telah ditinggalkan. Itu mengeluarkan kesedihan, karena saya bisa melihatnya dari jendela,” kata Suster Pasqualina.

"Dan bahkan sekarang tidak baik untuk mengingatnya. Tapi sayangnya begitulah hidup, Anda harus terus berjalan dengan rasa sakit, dengan sukacita, hari demi hari," katanya.

Laporan: Audi Raihanah


Tinggalkan Komentar